Tidak ada lampu, tidak ada panas, tidak ada uang – itulah kehidupan di Ukraina selama perang cyber
World

Tidak ada lampu, tidak ada panas, tidak ada uang – itulah kehidupan di Ukraina selama perang cyber

(Reuters) – Peretas yang merusak dan mengganggu akses ke berbagai situs web pemerintah Ukraina https://www.reuters.com/world/europe/exclusive-hackers-likely-used-software-administration-rights-third-party-hit-2022 -01-14 pada hari Jumat bisa menjadi panggung untuk serangan siber yang lebih serius yang akan mengganggu kehidupan warga Ukraina biasa, kata para ahli.

“Seiring meningkatnya ketegangan, kita dapat mengharapkan aktivitas siber yang lebih agresif di Ukraina dan berpotensi di tempat lain,” kata John Hultquist, seorang analis intelijen di perusahaan keamanan siber AS Mandiant, mungkin termasuk “serangan destruktif yang menargetkan infrastruktur penting.”

“Organisasi perlu mulai bersiap,” tambah Hultquist.

Intrusi oleh peretas di rumah sakit, perusahaan utilitas listrik, dan sistem keuangan hingga saat ini jarang terjadi. Tetapi penjahat dunia maya terorganisir, banyak dari mereka yang tinggal di Rusia, telah menyerang institusi secara agresif dalam dua tahun terakhir dengan ransomware, membekukan data, dan peralatan komputerisasi yang diperlukan untuk merawat pasien rumah sakit.

Dalam beberapa kasus, serangan pemerasan tersebut telah menyebabkan kematian pasien, menurut litigasi, laporan media dan profesional medis.

Serangan hari Jumat di situs Ukraina termasuk peringatan untuk “takut dan mengharapkan yang terburuk”, pada saat Rusia telah mengumpulkan https://www.reuters.com/world/europe/expect-worst-ukraine-hit-by-cyberattack -russia-moves-more-troops-2022-01-14 sekitar 100.000 tentara di dekat Ukraina, menimbulkan kekhawatiran di Barat bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk melakukan invasi. Moskow menyangkal ingin menyerang.

Rusia telah berulang kali menolak tuduhan peretasan yang dilontarkan oleh Ukraina dan negara-negara lain selama bertahun-tahun. Sementara tersangka dalam perusakan web baru, Rusia belum secara langsung dituduh oleh Ukraina.

Pada tahun 2014 pasukan Rusia pergi ke semenanjung Laut Hitam Krimea dan mencaploknya dari Ukraina. Jika Rusia menyerang lagi, lebih banyak serangan siber akan terjadi juga, prediksi mantan eksekutif keamanan siber CrowdStrike Dmitri Alperovitch.

Mereka kemungkinan besar akan mengganggu, tidak fatal, kata Alperovitch. “Ini akan menjadi tontonan sampingan. Pertunjukan utama akan ada di lapangan.”

Ukraina telah menanggung beban dari beberapa peretasan infrastruktur terbesar hingga saat ini.

Pada bulan Desember 2015, serangan cyber pertama dari jenisnya mematikan lampu ke 225.000 orang di Ukraina barat, dengan peretas juga menyabotase peralatan distribusi daya, mempersulit upaya untuk memulihkan daya.

Suhu rata-rata selama musim dingin di Ukraina di bawah titik beku dan kehilangan panas berpotensi mematikan. Pemadaman dalam serangan 2015 https://www.reuters.com/article/us-ukraine-cybersecurity-sandworm-idUSKBN0UM00N20160108 dilaporkan berlangsung enam jam di beberapa kota.

Dalam dua bulan terakhir tahun 2016, peretas menargetkan lembaga negara Ukraina sekitar 6.500 kali, kata para pejabat. Serangan siber menunjukkan dinas keamanan Rusia melancarkan perang siber terhadap Ukraina, kata pemerintah.

Serangan terhadap Perbendaharaan Negara menghentikan sistemnya selama beberapa hari, yang berarti para pegawai negeri dan pensiunan tidak dapat menerima gaji atau pembayaran mereka tepat waktu.

Serangan terhadap jaringan listrik Ukraina dianggap oleh para ahli sebagai contoh pertama peretas mematikan sistem energi kritis yang memasok panas dan cahaya ke jutaan rumah.

(Laporan oleh Christopher Bing dan Joseph Menn; penyuntingan oleh Chris Sanders dan Grant McCool)


Posted By : tgl hk