Ethiopia memperingatkan AS agar tidak menyebarkan informasi palsu tentang perang
News

Ethiopia memperingatkan AS agar tidak menyebarkan informasi palsu tentang perang

ADDIS ABABA (Reuters) – Pemerintah Ethiopia telah meminta Amerika Serikat untuk berhenti menyebarkan kebohongan terhadap negara itu, kata menteri komunikasi Kebede Dessisa pada Kamis, setelah Departemen Luar Negeri mengeluarkan peringatan tentang potensi “serangan teroris”.

Pemerintah Perdana Menteri Abiy Ahmed dan pasukan pemberontak dari wilayah Tigray di utara telah berperang selama lebih dari satu tahun, dalam konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi di negara terpadat kedua di Afrika itu.

Minggu ini pemerintah Irlandia mengatakan Ethiopia telah mengusir empat dari enam diplomat Irlandia https://www.reuters.com/world/africa/ireland-says-ethiopia-expels-four-irish-diplomats-2021-11-24 dari negara tersebut karena sikap Irlandia terhadap konflik tersebut. Juru bicara pemerintah Ethiopia juga telah memperingatkan terhadap ancaman eksternal yang tidak disebutkan namanya dan berulang kali mengkritik pemerintah Barat atas apa yang mereka katakan sebagai liputan perang yang tidak akurat.

Kebede, menteri negara bagian, dikutip oleh penyiar negara EBC mengatakan pada konferensi pers bahwa pemerintah AS harus menahan diri dari menyebarkan “berita palsu yang memalukan dan pencemaran nama baik mengenai Ethiopia.”

Dia merujuk pada pernyataan di Twitter pada hari Rabu oleh kedutaan AS di Addis Ababa yang mendesak warganya untuk mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tinggi karena “kemungkinan serangan teroris yang sedang berlangsung di Ethiopia.”

Awal bulan ini, puluhan ribu orang Etiopia berunjuk rasa di ibu kota untuk mendukung pemerintah, di mana mereka mengecam https://www.reuters.com/world/africa/rally-back-militarys-campaign-ethiopians-denounce-us-2021 -11-07 Amerika Serikat atas dugaan campur tangan dalam urusan dalam negeri Ethiopia. Washington telah mendesak warganya untuk segera meninggalkan Ethiopia sementara situasi keamanan masih memungkinkan.

Pada hari Kamis, lusinan pengunjuk rasa membawa kemarahan mereka ke kedutaan AS di kota itu, di mana mereka memasang spanduk yang mengatakan “Gangguan Tidak Demokratis” dan “Kebenaran Menang”.

Diminta komentar, seorang pejabat kedutaan AS mengatakan keselamatan warga AS di luar negeri adalah salah satu prioritas tertinggi Departemen Luar Negeri, menambahkan: “Kami terus mendesak warga AS di Ethiopia untuk berangkat sekarang menggunakan opsi penerbangan yang tersedia secara komersial.”

Pasukan Tigrayan dan sekutunya mengancam akan berbaris di ibu kota Addis Ababa. Mereka juga berjuang keras untuk mencoba memotong koridor transportasi yang menghubungkan Ethiopia yang terkurung daratan dengan pelabuhan utama Djibouti di kawasan itu.

Pada hari Selasa, Utusan Khusus AS Jeffrey Feltman memperingatkan peningkatan “mengkhawatirkan” dalam operasi militer https://www.reuters.com/world/military-escalation-ethiopia-risks-undermining-progress-toward-peace-talks-us- 2021-11-23 dan mengatakan baik Abiy dan pasukan Tigrayan tampaknya percaya bahwa mereka berada di puncak kemenangan militer.

(Laporan oleh ruang redaksi Addis Ababa, Penyuntingan oleh William Maclean; Penulisan oleh Duncan Miriri; Penyuntingan oleh Maggie Fick, William Maclean)


Posted By : togel hongkonģ